Wednesday, 11 June 2014

Bab 26




Lydia sampai awal di pejabat, jam di dinding baru menunjukkan angka 7.45 pagi. Sudah ada beberapa wartawan yang sedang menyiapkan bahan berita. Namun di meja sukan, hanya dirinya seorang sahaja yang termangu-manggu. Seorang wanita yang kelihatan lebih tua beberapa tahun darinya memandang dengan tersenyum.

“You batch yang baru masuk, kan?” sapa wanita itu sambil menghulur tangan untuk bersalaman.

Pantas Lydia menyambut huluran wanita bercermin mata itu sambil mengangguk. “Saya Lydia, dari sport desk. Akak?” Giliran Lydia pula bertanya.

“Panggil aje Kak Su. Akak dari crime desk. Biasalah, kalau ada berita-berita adhoc, kami perlu siapkan sepantas yang mungkin. Dalam masa yang sama, fakta perlu tepat,” balas Kak Su.

“Itu yang buatkan saya teruja Kak su.”

“Baguslah macam tu. Kerja wartawan ni seronok sebab kita jadi perantara untuk disampaikan kepada seluruh manusia. Kita berpeluang jumpa pelbagai golongan bermula daripada kelas atasan hinggalah golongan marhain yang tidak pernah cukup makan. Kadang-kadang emosi buatkan kita tertewas dengan keadaan. Namun, setelah diperhalusi, setiap apa yang berlaku mesti ada sebab musababnya. Kita sebagai manusia hendaklah berusaha untuk berjaya dan membantu mereka yang susah,” cerita Kak Su dengan serius.

Lydia mengangguk.

“Tak apalah Lydia. Akak nak minta diri dulu. Hari ni akak off. Akak balik dulu ya.”

“Terima kasih atas tip itu, kak,” ucap Lydia sambil melihat lenggang wanita yang berpakaian cukup santai. Hanya dengan jeans dan kemeja lengan panjang, cukup ringkas.

Tidak tahu apa yang harus dilakukan pada hari pertama bekerja, Lydia lantas mengambil kerusi yang dikhaskan untuknya dan terus menekan butang komputer. Cahaya berkilau muncul daripada skrin monitor seraya jarinya yang runcing menekan papan keyboard menuju ke Internet Explorer. Jarinya ligat melayari website Yahoo dan terus menyemak e-mel. Ada e-mel dari Shalin yang menyambung pengajian Sarjana di Universiti Of Newcastle, Australia. Sahabatnya yang satu ini tidak pernah jemu-jemu mengirimkan berita padanya.

Assalamualaikum,
Kepada sahabatku yang jauh di mata tetapi dekat di hati. Maaf terlambat balas e-mel kerana aku baru sahaja habiskan peperiksaan yang cukup menggerunkan sesiapa yang masih bergelar pelajar. Selepas ini, aku perlu menyiapkan tesis pula setebal beribu-ribu lemon. Sekali fikir, rasa nak undur diri sahaja. Tapi demi masa depan yang gemilang, akan aku gagahkan jua. Nasib baik kau dah habis belajar, kalau tak, jadilah macam aku. Asal exam, kuiz mesti sentiasa migrain aje.
Kau macam mana sekarang? Dah dapat kerja ke belum? Jika masih belum, apa kata kau kerja sahaja dengan syarikat sepupu aku. Aku boleh bagi kau jawatan eksekutif jualan. Tapi nanti pening pulak kau nak cari client. Hehehe… aku tahu impian kau yang tak pernah padam tu. Aku akan sentiasa menyokong kau dari jauh.
Dalam e-mel sebelum ni, kau bagitahu ada boyfriend sejak tiga tahun lepas. Kenapa baru bagitahu aku? Tak baik berahsia dengan kawan baik tau! Aku baru aje nak padankan dengan sepupu aku yang tak sekacak mana tapi manis tetap ada. Tapi tak apalah, janji bila aku balik nanti, jangan lupa nak perkenalkan pula.
Lagi satu kenapa tak perincikan pasal orangnya? Tak syoklah macam ni. Dia kacak tak? Harap-harap dia kacak macam Rob Pattinson atau Lee Min Ho atau paling kurang pun macam Arjun Rampal jadilah... hehe… jangan marah ya.
Hmm… Lydia, kan aku dulu ada cakap dengan kau pasal someone special in my heart. Orangnya masih belum aku kenal. Aku cuma dengar nama dia aje dari mama. Kata mama orangnya tinggi lampai, hitam manis, berkumis dan bersuara romantis. Dapat tak kau bayangkan orang semacam itu? Hehe… mama kata kalau aku masih belum bertemu pasangan hidup, dia akan jadi galang gantinya…
Tolong aku Lydia. Aku tidak ingin menjadi orang yang masih di zaman kuno, dijodohkan oleh ibu sendiri. Tetapi, manalah tahu bila terpandang wajahnya nanti, akan datang arjuna hati bisa meruntun dan memikat hatiku untuk mengenalinya, seterusnya hatiku mungkin akan terpaut pada dia nanti. Jadi, jangan berlengah lagi, bak kata iklan dapatkan sementara stok masih ada.
Dah lama aku merapu. Aku stop dululah. Tak lama lagi aku nak balik Malaysia. Aku ingin bercerita dan bercerita dengan kau sampai mata aku terlena dengan sendirinya.
Salam sayang dari sahabatmu, Shalin.

‘Shalin, Shalin… tak habis-habis kerenah yang mencuit hati.’ Hatinya berbisik sendiri. Dia tersenyum mengenangkan sikap kawannya yang tidak pernah berubah. Suka mengusik hingga dirinya juga terikut sama dengan rentak anak tunggal nan satu itu.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” jawab Lydia. Seorang wanita lebih kurang sebaya dengannya berdiri di hadapannya dengan sekeping kertas di tangan.

“Baru sampai… Rita,” sapa Lydia sambil melemparkan senyum paling manis di pagi hari. Rita juga seperti dirinya, masih bergelar junior reporter cuma Rita masuk lebih awal dua bulan daripadanya.

“H’ah… Cik reporter sampai awal ya?” Terus Rita melabuhkan punggung di kerusi berwarna ungu. “Dah makan belum?”

“Belum... Sorang-sorang seganlah. Jom ke café sama-sama,” ajak Lydia sambil meraih lengan Rita.

Mereka berdua menuju ke café yang terletak di tingkat paling bawah. Akhbar Malaysia Harian masih setahun jagung. Belum memiliki bangunan sendiri lagi. Perlu berkongsi dengan lain-lain syarikat.

 Sememangnya Lydia kagum dengan bangsa Melayu yang rajin berusaha. Rezeki tidak akan datang bergolek tanpa kerja keras.

Mereka berdua terus ke kaunter café untuk melihat menu yang ada. Tidak ada yang menarik. Nasi lemak, meehon goreng, kuih-muih, sandwich dan ada yang lebih berat sedikit lontong. Takkanlah pagi-pagi macam ni nak makan lontong pula?

Lydia termangu-mangu. Tidak tahu apa yang harus dipilih. Akhirnya dia memilih nasi lemak. Kemudian mereka mengambil lokasi yang agak jauh sedikit daripada pandangan orang.

“Awal sampai hari ni?” tanya Rita sambil menyuap meehon goreng.

“Aku duduk di Sungai Buloh. Pejabat kita di Bangsar. Jadi terpaksa menapak dengan komuter. Kemudian naik LRT Putra barulah bas perantara. Aku keluar selepas solat subuh, jadi sampailah awal. Aku kan baru kerja. Aku belum mampu pakai kereta,” jawab Lydia sambil menghirup Milo panas.

“Hai, takkan boyfriend tak hantar?” tanya Rita dengan nada mengusik, walaupun sebenarnya dia hanya serkap jarang.

“Mana kau tahu aku ada boyfriend ke tak?” Lydia juga turut mengusik rakan yang baru dikenalinya.

“Takkan tak ada. Lainlah aku yang tak berapa nak lawa ni.”

Hendak tersedak Lydia mendengar omelan Rita. Terus di tahan dengan tisu yang disapu sekeliling bibirnya yang basah. 

“Rita, kau ni boleh masuk Raja Lawak, kan?” Dia tersenyum. “Pakwe aku tinggal di Bukit Antarabangsa. Dia kerja kat Ampang. Aku tak mahu susahkan dia. Lagipun dari dulu aku suka berdikari tanpa harapkan orang lain.”

Rita tersenyum. Pinggannya sudah kosong. “Aku tinggal di aparmen Kerinci. Tiga bilik, dua bilik air lengkap dengan lif. Rumah mak cik aku. Sewa tak mahal sebab dia lagi percayakan anak buahnya daripada orang lain. Menariknya fully furnished. Apa kata kau duduk aje dengan aku. Lagipun aku duduk sorang aje. Rumah kecil tapi selesalah untuk kita berdua.”

Lydia berfikir sambil mulutnya mengunyah karipap. Idea Rita yang mengajaknya untuk tinggal bersama memang menarik. Lagi pula dengan kerja yang tidak menentu, faktor rumah yang jauh hanya akan menyusahkan dirinya juga.

“Bagus juga. Jadi bolehlah kita datang kerja sama-sama. Tak adalah aku keseorangan naik LRT nanti.”

“Tak payah naik LRT, aku ada kereta,” ujar Rita sambil memusingkan kunci kereta di jarinya. “Myvi abang aku. Dia pakai kereta lain. Aku cuma sambung bayar bank aje.”
 
Lydia tersenyum. Rezeki masing-masing. Rita memang beruntung. Walaupun datang dari keluarga sederhana, tetapi disebabkan Rita anak bongsu, tentunya mendapat kelebihan berbanding abang dan kakaknya. Paling penting, dirinya juga beruntung menumpang 
 

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013