Wednesday, 31 December 2014

Musibah 2014

Kala aku menulis tinggal sejam lebih lagi kita akan menjengah tahun 2015. Wow! cepat gila kan? Pantai Timur baru dilanda musibah iaitu banjir di Pantai Timur. Yang harunya, memang lah sebelum ni Pantai Timur asik banjir, tapi tak seteruk kali ni. Rumah aku yang dah berkurun tak naik air, kali ni naik, siap terpaksa bergelap dan takde bekalan air lah. Teruknya kerana arus deras dan ramai yang tak sempat selamatkan diri. Sedih kan?

tak pernah seteruk ini. Stadium sampai tenggelam, hospital kota bharu pun masuk air. Hospital Kuala Krai bergelap, doktor terpaksa buat bantuan pernafasan pada baby dalam situasi genting, pusat pemindahan di Manik Urai banjir sampai tingkat 3, mereka duduk tingkat 4, ramai juga yang naik bukit bila pusat pemindahan pun naik air, ramai yang berlapar 2-3hari dan macam2 lagi. kita yang melihat jer pun dah rasa tak mampu nak menanggung, ni orang yang hadapinya sendiri. 

ni rumah sepupu aku di Tanah Merah. Katanya air sampai gril langsir, teruk kena, mesin basuh, dapur, motor, tv dan lain2. Pendek kata memang teruklah dengan bekalan air dan letrik pun takde masa tue...tapi tak seteruk mereka di Kuala Krai dan Gua Musang yang tinggal tapak rumah saja. :(

disambung dengan berita kehilangan pesawat QZ8510 dari SUrabaya ke Singapura. Apa? Hilang lagi. Ya Allah. Last jumpa di perairan, sekarang dalam operasi mencari bangkai pesawat dan jasad mereka yang masih tinggal.

dengan berita MH370 yang masih belum ada kata putusnya. Teringat interview member dengan Intan Maizura, isteri rain (pramugara MH370) yang ketika itu sarat mengandung. Bayangkan melahirkan tanpa suami di sisi. Hanya insan yang terpilih mampu menghadapi dugaan ini

bertalu2 ujian. Dengan peristiwa tembakan MH15 ini antaranya mengorbankan sekeluarga yang pulang bercuti. Allahu Akbar, tiada kata mampu diucapkan.


Setelah musibah bertimpa2, apa pengajaran yang kita dapat?

Monday, 1 December 2014

watak berbeza-beza


3 minggu tak berblog...
Huwaaa...camna lah, idea ada jer..cuma masa tak mengizinkan.
Sebenarnya banyak jer aku nak citer pasal kerja aku, bermula dari sampai ke opis, cari bahan, menaip, gossip-ops!...hahaha   sampailah balik kerja...termasuk lah kerja weekend. Ok, itu kira masuk bahan lain yer..ari ni aku nak citer pasal watak aku yang berbeza2 itue..bezalah sangat.

cuma cerita ni tak ngikut sycronize yer..sebab mana yang ada dalam phone saja. yang lain tu aku masukkan kemudian.


masa ni happeninggler..Januari 2014. KArnival Karangkraf. Masa ni monopod kira sangat rare lah..macam barang ajaib pun ada. macam syok jer..hahaha, ni ala2 nak bagi semangat sebelum menjual majalah. Mulut kena ramah, hadiah wajib ada, ilmu penuh di dada, barulah pembaca confident nak beli. Tapi biasanya, dengan diskaun dan hadiah lagi mahal dari majalah, so? sapa tak nak beli kan?
masa ni lah nak mintak selebriti pakaikan kita shawl...hahaha,,tapi finaz yunus memang sporting abis..walhal dia tengah shooting cover kot..tq ye dik non
hahaha...ni lagi lawak... bila ada baju sponsor sampai..dan kengkawan masa tu gi assigment, mak perlu jadi model untuk tunjukkan camna rupanya baju itu. Ini biasa berlaku bila baju sampai lambat dan eventnya esok atau lusa..yeay...
hah! ambik, siap kuar print screen bagai. Masa ni aku handle bengkel bersama pembaca Majalah Nur. Tu tengah borak dengan Jutawan Logam, IR Sofian. Walaupun gambar ni memang candid, tapi aku tetap masukkan juga, baru lah adil dan saksama gitu...macam poyo pun ada kan....haha
ni pula masa lunch treat event oleh Bio Oil. Segmen macam ni memang best sebab ada makan2 dulu, pastu bila perut dah kenyang barulah mulakan penerangan pasal kepentingan diet hinggalah dapat kulit yang cantik. Maksudnya semua ada kaitan. Tempat ni pun aku dah lupa, dia agak ke dalam skit dan tempatnya memang hijau jer mata memandang.

yang ni masa aku habis shooting fesyen di belakang Menara KL. dari kiri model Zue Alias, pastu model juga Alia, belah kanan 2 orang tu owner butik tudung Sya & Efi. Untuk shooting luar ni karektor aku kena santai, serba boleh sebab kena pegang lighting masa shooting, jadi pak lawak untuk hiburkan model, sebab nak buka mata masa matahari atas kepala memang pergh! mencabar. Biasanya memang rugged dan selesa sebab panas dowh



yang ni masa aku sampling majalah di tol, so kena menyeberang beberapa tol untuk sampai ke tempat yang dituju. Adalah gak pengalaman menjadi gadis tol dengan memakai vest itu. Photographer siap panjat lagi untuk dapatkan angle yang cun.


beria aku klik2 kat picture,,dah sampai limit gambar ke sampai takleh update yang baru ni? Haru sungguh ni...

ok..aku try sambung lain kali..atau kalau betul memang takleh, kena buat bersiri atau kena load kat photobucket then baru letak...agak lecehla..huhu...

ok..lepas aku log out then terus sambung, sib baik boleh download lagi sekali gambar...lega den

ni masa program di Bernama Radio untuk promosi majalah. So aku dan editor ditugaskan untuk mewar-warkan isi kandungan majalah kami kepada pendengar. Lepas tu ada soalan spontan dari pendengar. Biasanya kami yang interview orang, kali ni orang lak interview..hehehe...seronok gak, maklumlah dah lama tak jadi deejay nie..
okey..yang ni serius...ni masa casting untuk pencarian ikon. So lepas dorang diuji dengan skil fotografi, ada sesi interview lak. Soalannya simple jer, cam ceritakan pasal dirinya, visi, pengorbanan bla-bla. Kat sini boleh tengok tahap confident dorang, tapi ada yang terlebih confident juga sampai kita lak yang takut..hehe
aku takde dalam ni, sebab aku yang tukang amik gambar. Ni kat laman seni, seksyen 7, Shah Alam. NI kita panggil street fashion, so ada movement skit, slow speed dan macam2 lagi. Ni, biasanya kena model yang terer, sebab shooting outdoor kita kena pantas dan cekap. Mana nak tunggu salin baju, foto cari angle, faktor cuaca dan lain2. So kalau model kayu, memang mak nangis tak berlagu. Untuk selamat, semua model pro. Kalau nak test model baru, eloklah kita buat di studio ye nak.
ni biasanya berlaku kalau ada shooting pagi2 di KL dan kebetulan foto di KL, so aku naik transport awam untuk mengelakkan kesesakan, sampai lambat dan sebagainya. 


masa ni pun fashion show Januari 2014. Yang comel2, kaki panjang tu model lah kan. Fesyen show ni khas untuk persembahan hari terakhir karnival. So kiranya aku koodinator lah kan...sangat! call model cukupkan 18 orang, yang ni dorang mekap sendiri. pastu catwalk oda yang ajar, cuma masa on the dot, oda takde so mak lah yang gantinya..hahaha, hambik, dengan cari sound track lagi, tangga lak tinggi, masa nak naik tangga kena hati2, so adalah gak pegang model untuk dorang naik kan...gitue lah kerjanya. memang renyah tapi hati dah suka kan..

untuk video fesyen show klik sini



Ni ialah sesi food testing...gigihnya gi majlis buka puasa kat Eastin Hotel. Seronoknya sebab bersama kawan2 dan boleh try sebelum orang lain try..syok kan? Masa ni memang tak ingat dunia, sampai makan apa boleh makan, sampai penuh perut....huhu



OK....dia dah takleh upload...nanti aku sambung yer...




Friday, 21 November 2014

I am 50 - Keanu Reeves

Oh...how sweet he is...
Hahaha...
Encik suami dah faham sangat dengan minat aku kat aktor yang sorang ini. Kiranya pelakon berkarektor ni mendapat tempat yang special di hati...ops! makan hati.
masa ni muda remaja giler...
Ok lah...aku minat dia tapi tak keterlaluan. Tak silap, minat dia berputik (chewaah) selepas aku minat Dean Cain - watak superhero...So aku minat masa belajar kat USM. Takdelah lama giler kan... So, takleh nak kata minat yang over. Tak semua movie dia aku tengok sebenarnya. Sebab aku tak suka sangat yang aksi macam The Matrix. Aku suka yang ala2 romantik, sweet tahap melting gitue.. Macam

1) Speed (aksi yang mendebarkan, sampai sekarang bila tengok rasa tangan terangkat sendiri- walaupun teknologi masa tu belum sehebat sekarang).
sebagai polis bernama Jack Traven
2) Sweet November (huk aloh....tomeinya dia)

Keanu ni kan ada masalah tau, masalahnya ialah muka dia tak nampak tua, walhal speed tu tahun 1994, Sweet November ni 2001, tapi cer tengok...ada pakai ilmu apa lah dia nie..
3) The Lake House (kan...perbezaan masa & zaman-memang aku suka genre yang ala2 back to the future nih)
gandingan dengan heroin asal gitue, tapi citer lain..selepas 12 tahun keanu dan sandra bullock berganding semula


ramai yang mesti anggap kalau dah hero kacak, mesti dia akan mantain selalu kan? Tapi tak silap 2 tahun lalu, Keanu Reeves pernah gemuk sampai tak kenal
leher dah tak nampak, badan tak sasa. hampir tak kenal

tapi tulah, setakat tu je..dia tampil dengan imej terbaru yang sesuai dengan umurnya yang separuh abad


dan video terbaru dia

Thursday, 6 November 2014

Lupa... Tua @ Penyakit

Cerita buli Alhamdulillah, polis dah dapat lokasi. Semalam berita Tv pun dah keluar pasal penangkapan 6 orang pembuli. Sekarang tengah tunggu pembicaraan. Yang kesiannya mangsa & pemangsa adalah anak yatim. Sedih :( Perlu fikir kembali di mana peranan kita sebagai masyarakat. Prihatin @ tak kita pada mereka.

Manakala kes pertama pula katanya berlaku 4 tahun dulu, yakni tahun 2010. Pembuli tu pun dah kena buang sekolah sebab kes disiplin lain. Sekolah cuma tahu lepas video viral tahun ni. Harapnya pemangsa dapat hukuman setimpal dan pengajaran yang betul.



OK, topik yang aku nak trend kan ialah lupa.
- Bukan aku sorang jer lupa. Kebanyakkan kawan aku pun banyak yang dah jadi pelupa. Aku setakat ni, lupa apa nak buat kat rumah, lupa nak beli barang apa, lupa letak barang kat mana. Tetapi biasanya bila dah dok diam tu, mesti dapat ingat balik.

- biasanya kalau bab ofis aku ingat, sebab semua ada dalam organizer dan setiap artikel yang aku dah buat, aku akan tick. Cuma kalau bab personal, aku semua main ingat kat kepala. Ok lah, dulu aku memang ingat semua date appoiment, janji nak beli barang anak dan lain-lain. Tapi bila dah lama-lama, aku memang boleh lupa. Walhal dalam kepala dah set appoiment dengan doktor 17hb tapi bila adik aku call nak datang interview, aku on je. Sampailah aku cakap dengan encik suami. Ya Allah, camna leh lupa, walhal aku yang ingatkan dia. dan aku lak boleh lupa?



Huhu

Sindrom tua?
Ok, memang diakui aku pelupa. Sampaikan benda yang senang pun aku boleh lupa. Encik suami kata aku sebenarnya tak fokus. Camna tu eh? Faktor tua tu salah satu penyebabnya. Uban pun dah penuh kat kepala.



Penyakit?
Ni pun salah satu punca gak. Aku ada masuk grup tiroid kat facebook. Banyak yang bercerita pelupa adalah salah satu simptom yang menganggu. Kalau orang tak faham, memang akan kata kami mengada-ngada. Tapi benda ni betul. Sampai ada orang yang cakap, kena saka lah dan lain-lain. Walhal itu adalah simptom sakit.



Penyelesaian
Ok, benda ni semua atas kertas jer..buat tu tak lah sangat. Contohnya makan kismis. adalah sehari aku makan kismis. Esoknya tak. Encik suami suruh bawak diary ke mana-mana. So, memandangkan tahun ni dah nak habis. Aku takdelah nak rembat kan.

Aku beli yang tahun 2015, yang kecik punya. So boleh letak dalam handbeg. Jadi, apa2 benda aku nak buat, tulis ikut date. agak2 lupa, tengok. Haha. Smartphone ada tak nak tulis kan? Entahla, kadang2 teknologi tidak semua boleh selesaikan masalah kan?


Wednesday, 5 November 2014

Generasi yang makin sakit

Esok cuti, so memang aku ada masa nak mencatit malam ni. Pasal isu semasa yang tengah hot - kisah buli.
Melihat video yang diviralkan mengenai pembulian budak sekolah asrama.
Video pertama - budak asrama yang lebih muda (aku agak form 1@ 2) berbaju putih dalam 8 orang kot  dibuli oleh beberapa orang budak singlet hitam (mungkin form 4/5). Kena sepak, terajang, tumbuk, pukul.

video kedua - sorang budak yang merayu2 jangan dipukul tapi senior dorang dok pukul2 tanpa belas kasihan, siap tarik pastu tendang. Ada yang angkat kerusi.

Aku? Rasa tak boleh tengok habis. Sakit hati + geram + bengang bercampur aduk, rasa nak nangis pun ada. Melihat kes buli ini membuatkan aku rasa nak cancelkan nak hantar anak2 ke asrama. Mungkin budak perempuan bulinya lain, tapi budak lelaki? Teruk kalau kena. Dahla Qimie tu agak kecil orangnya. Takleh nak imagine.

Mula2 viral kat facebook, pastu paper, la ni kat tv dah. Siap interview pengetua yang kemudiannya menafikan. Tapi ramai yang cakap tu MRSM Balik Pulau. Sekolah berasrama penuh yang memang budak2nya pandai pun ada masalah psikologi. Ternyata ada kepincangan dalam sistem pendidikan kita.

Kenapa jadi camni? Didikan di rumah? Peluang? Movie? Nak tunjuk hero?

Nak tunggu ulasan dari RWRP & Saiful Nang pula. Mengupasnya dari perspektif Al-Quran.

Ya Allah, lindungilah anak2 ku, generasi kini dan akan datang daripada segala kejahatan. Amin

Wednesday, 22 October 2014

Bila kelate nak ada highway?

Mula2 aku kahwin dulu, takdalah aku merungut sangat pasal higway. Masa tu tahun 2003. Berdua lagi.  So, benda tu takda hal lah, walaupun terpaksa menempuh perjalanan yang maha jauh. Lama kot dalam 8 jam.

Jarak antara rumah aku Klang - Kelantan, adalah dalam 480km++, one way. Ini memang aku kira betul2...masa yang diambil adalah 8 jam. Dan jarak yang sama juga dari Klang - Kota Tinggi, Johor. Kiranya kalau sebut Kota Tinggi pun, orang Johor dah kata jauh, berbanding Muar, Pontian, Johor Bahru sendiri. Sebabnya Kota Tinggi tu dah hujung peta lah. Kalau beza jarak jauh pun dalam 30km++, Tapi mengapa balik Johor, boleh sampai 4 jam? Sebabnya ada jalan highway. Tu belum masuk jalan jem lagi.... Argh... Aku pun fikir cara Doraemon, kalau peta Malaysia boleh dilipat 2 kan senang, memang dekat ahh, jaraknya.. Atau pun kan best kalau keta boleh terbang macam De Lorean tue... Tapi tu lah, hanya berangan je.



Tapi bila dah ada anak sorang, aku mula bertanya bila lah Kelate nak ada highway? Bayar tol mahal macam balik Johor pun takpelah aku rela. Bukan apa, jauh sangat perjalanan tu. Nak kena tempuh Bentong - Raub - Kuala Lipis - Gua Musang - barulah sampai hometown. Tu dah ok skit. Kalau yang betul2 lama, kena lalu kiri kanan hutan tu, lagi naya. Memang kira drive, tido dalam keta jah. 


Tapi bila dah anak 3 ni, memang aku malas bab2 nak kena berenti singgah R&R (yang memang tak banyak pun, adalah kat beberapa perhentian). Dengan mereka komplen "bila nak sampai, dah lama ni", pastu gaduh lagi, adui, pening kepala. Driver pun satu hal gak, mengantuk. Maklumlah kalau bawak malam risikonya memang rasa nak tido jer, kalau drive siang lak, budak2 semua berjaga, kita lak yang pening.


                                     

At last, sejak Air Asia ada, harganya pula mampu dibayar, maka kami anak beranak memang kerap balik kelate dengan penerbangan murah ini. Katanya 'Everyone can fly'. Tapi ini bukan soalnya. Persoalan utama ialah, jalan menuju ke Kelate tu dah bertahun2 macam tu, tak pernah nak ada perubahan. Ok lah, ada tapi tak banyak. Adalah dari 8 jam jadi 6-7 jam perjalanan, itu pun kalau tak jem dan bukan peak hour (bukan musim raya @ cuti sekolah)

Tapi bayangkan bila dah musim raya. Jalan yang cuma 2 lane, dengan kereta, bas lagi yang banyak, pastu motor lagi. PErgh! memang takleh nak imagine camna. Sebab tu, ramai member yang bila update status, semuanya kata sampai 18 jam, ada yang 20 jam balik kelate. Ada yang 24 jam pun ada. Ada satu ketika yang eksiden bas dengan bas, yang lain sampai patah balik ikut jalan lain. So, dah double kerja. Sedih lak terasa di hati.



Ni bukan masa raya puasa jer tau, ni akan jadi bila raya haji juga. Maklumlah kat kelantan, raya haji kami sambut 2 hari. Memang lebih meriah berbanding negeri lain. dan bayangkan jalan yang sama 11 tahun lepas, masih sama sampai sekarang. Tak mampu penuhi/tampung kereta yang saban tahun bertambah jumlahnya. Hmmm...

Ustaz Ahmad Dasuki sendiri dalam status dia menyatakan kesedihannya kerana jalan KL-Kelantan masih sama seperti dahulu. Tiada perubahan, seperti dianaktirikan. Walhal dalam bajet tahunan yang dibentangkan, bermacam pembangunan dan lebuh raya untuk tempat lain, namun tiada satu pun peruntukan untuk Kelantan. Tadi, aku cari status dia, tak jumpa. Mungkin kerana ada baur politik, maka dia terpaksa memadamnya.



Hati aku lagi terasa bila baru2 ini kami sekeluarga ke Kerteh, Terengganu. Dengan lebuhraya LPT yang baru, rasa berdesup je bawa kereta, memang semua highway lah sampai masuk Kemaman - Cherating - Kerteh. Seronoknya kalau jalan balik Kampung selancar ini.

Ini sebab masa aku mula2 keja kat KL, tahun 2001, nak balik raya, perjalanan selama 8 jam. Member aku orang Terengganu, balik raya, perjalanan selama 10 jam. Semuanya dengan bas ni. Tetapi sekarang? balik Kelantan tetap sama 8 jam. Tapi balik Terengganu cuma 5 jam? Terasa ketidakadilan di situ.

Aku tau, ada perbezaan politik, tapi sekurang-kurangnya, usahalah sesuatu supaya rakyat Kelantan juga menikmati lebuh raya yang memudahkan. Bila? Wallahualam...









Demam instagram

Kalau nak mulakan dengan cerita "Lamanya tak menulis di sini, sebab bz dengan kerja, balik lambat....bla..bla"

ok, itu clitche.

Yang tak clitche nya ialah "aku memang malas nak tulis, suka baca jer," boleh?

Paling syok sekarang ialah bila semua keja rumah dah abis, kids pun dah tido ialah baring sambil layan instagram atau dikenali juga dengan ig. Memang syok ah sebabnya aku banyak follow butik online yang jual shawl, tudung, baju online. Layan jer satu2 sambil tengok komen, mwahaha.. Walhal aku sebenarnya pun tak pernah beli online semua ni. Sebabnya aku suka beli kat butik sendiri atau terus dari tokey butik...lagi dapat diskaun murah... (citer ni patut ditulis  setahun yang lepas selepas secara rasminya aku take over ig majalahnur)

dulu tak pandang ig, sebab dah macam2 media sosial katanya, sekali terlekat. nah!

Maklumla seiring dengan teknologi media sosial, media pencetakan sedikit sebanyak terkena tempias. Jualan sedikit menurun disebabkan ramai yang sudah beralih kepada media sosial. Jadi, kalau kami tak ikuti/follow, jadi akan terus ketinggalan. So kena follow juga, Alhamdulillah di bawah pengurusan baru, ig @majalahnur menunjukkan peningkatan walaupun tak sehebat @hijabistamag & @majalahdara. Kedua-dua majalah ni diibaratkan adik kepada @majalahnur, so crowd nya juga lebih muda, bertenaga dan pasti memiliki smartphone. Kiranya nak tido pun pegang handphone (eh! itu bukan aku ke?) haha

biasanya blogger ni pakaiannya vass, ala glam gitue, tapi reporter sempoi saja.


Jadi, boleh bayangkan tak, masa aku keluar gi assigment, kena berebut dengan photographer profesional nak snap gambar. Semata-mata nak masukkan dalam instagram. Tu belum masuk dengan blogger yang mak aih, canggih2 phone mereka. Sampai dorang ingat i pun blogger. Ok, fakta di sini ialah reporter akan mengenali siapa yang reporter & blogger dari segi pemakaian, cara bercakap dan lain-lain. Mereka jer yang agak confuse. Tapi mak ok jer, rasa muda pula bila disapa begitu. hihi


Dulu aku ada ig personal, link dengan facebook personal. Tapi, sejak dah tak aktif sangat kat fb (almaklum dah ada fb dengan official name Radz_Izara, aku terus lupa password yang itu). Tapi ig & fb ni banyak kepada promosi my novel, so aku tapis2 juga info yang nak masuk kat sini. Takdelah terlalu personal, nanti orang menyampah.



Kekerapan update di ig? Hmm, kalau ikut management, dia nak at least 10 gambar sehari. OMG...masak2. Tapi biasanya tak sampai, paling banyak pun 9 kot, tu yang aku snap thru magazine dan promote kat ig. Yang lain tu biasalah mana2 event pegi @ kata2 semangat & inspirasi dari orang berpengaruh.

Stalk ig? Ok, yang ni best. Maklumlah kami ada pencarian ikon Nur, so aku ada juga tengok yang mana2 lawa, karier boleh pegi, yang grooming tu masih boleh asah. So aku akan tengok yang tengah 'trending' pastu pegi personal ig dia. Untung2 dia tak lock, boleh tengok semua gambar yang penah dorang update. So kita boleh buat kesimpulan sama ada dia ni layak @ tak, kan?

Lagi satu, aku penah mencuba gak meniaga kat instagram, ala, sarung batik yang aku beli kat Kelantan. Load lah 3 keping gambar dalam masa sehari, ada lah follower, cuma takde orang beli jer. Memang laku kat opis pun, cuma nak try gak kt ig. Sebab nengok orang macam2 bisnes macam sambal hitam pun laku uols.

Lepas tu tak sempat update dah. Mana nak update yang kerja punya, personal lagi last ig bisnes. Haha, dengan kerja opis yang melambak, weekend pun keja doe. So, tinggal je lah kenangan itu.. Kadang2 yang personal pun aku tak update sangat khen..




..





    

Saturday, 13 September 2014

Kehidupan & Kematian

Agak lama tidak mencoret disini. Banyak benda yang menganggu hingga rosakkan mood nak menulis. Antaranya ialah berita kematian yang ku terima saban hari. Memang setiap petang aku akan call ma untuk bertanya khabar. Biarpun kejauhan, dengan call ma, dengar suara dan nasihat dia meredakan gundah gulana di hati.

Hampir setiap hari ma update pasal kematian saudara mara, jiran ataupun orang yang aku sendiri tak berapa kenal. Baru2 ni, cerita pasal jiran kami yang memang aku kenali orangnya, umur 50an, pagi tu bersiap nak ke Penang, melawat anaknya. Tup2, petang tu dia kena serangan jantung dan terus jatuh, meninggal. 

Pastu, dapat berita seorang doktor wanita, anak kepada kawan abah, usia 35 tahun. kerja di Putrajaya, kena kanser rahim, pada hari pembedahannya, tak dapat diselamatkan. Ayahnya pun baru tahu benda ni (maksudnya dia tak bagi tahu awal2), ayahnya sempat jumpa sebelum doktor tu meninggal. Allahuakbar. Ayah dia cakap, keja anaknya bz, selalu makan luar, stress.

Even budak sinar harian. sub editor, aku kenal orangnya walau takdelah borak2 sangat. Lelaki, usia 38, sehari sebelum kematiannya, dia sempat buka posa di opis lagi. Esoknya, dia mengadu sakit2 dada, pegi hospital, takleh watpe terus meninggal.

Rakan aku sendiri, assistan editor pa&ma, husbandnya naik motor nak ke tempat kerja, nak mengelakkan anjing, terpelanting, koma 2 minggu, retak tempurung kepala, akhirnya meninggal. Yang lagi sedey, wifenya tengah menghitung hari. Teringat cerita Intan mangsa MH370 yang sedang sarat dan terpaksa hadapi berita kehilangan suami. Kawan aku tu 4 hari kemudian selamat lahirkan anak ketiganya, anak pompuan.



Betapa terasa aku dekat dengan kematian. Betapa kita tidak tahu ajal kita bagaimana? Betapa tabahnya ahli keluarga yang ditinggalkan. Betapa selama ini kita hanya mengejar dunia yang hanya sementara sedangkan akhirat itulah kekal abadi.

Mati itu datang tepat pada waktunya. Tidak cepat @ terlambat walau sesaat. Bersedia kah aku untuk hadapinya? Dengan sakit yang ada, sepatutnya aku insaf dan tidak lagi membuang masa. Tetapi itulah manusia, terasa badan sihat sedikit, mula lah alpa.

Terasa banyaknya dosa jika dihitung. Bagaimana jika mati tanpa sempat bertaubat? Allah. 

Betul ke ada serangan mengejut macam sakit jantung? Kata doktor, tanda2 itu dah ada, cuma kita mengabaikannya. Sebab tu kena amalkan gaya hidup sihat, makan kena jaga, senaman, rokok tinggal dan sebagainya.

Tetapi bagaimana pula dengan eksiden? Benda tu kita tak boleh ramal. Silap orang mungkin boleh buatkan kita pun terkena juga tempiasnya? 

Betul ke 40 hari sebelum tarikh kematian kita, ada tanda2 macam hidung jatuh dan sebagainya. 

Aku pernah tanya seorang rakan, dia ada citer benda tu memang betul. Neneknya dulu terasa saatnya dekat, jadi suruh ahli keluarga siapkan segala keperluan untuk harinya nanti.



Terima kasih Ya Allah kerana menutup aibku. Terima kasih kerana masih memberi peluang untuk aku bernafas dan cuba membetulkan kembali salahku selama ini. Allahuakbar. 



Friday, 22 August 2014

Review by myself


Novel Dia Doktor Hatiku

18 ogos 2014

Jam 8am sudah berada di hospital. Kena puasa dan jam 3 baru diberi minuman radioaktif. Jam 5 baru boleh makan. Sepanjang tempoh tu, aku habiskan baca novel ku sendiri. Menanda kesalahan ejaan (jika ada cetakan kedua- harap sangat2). Dan aku rasa boleh review sendiri.

Jangan kata aku syok sendiri lak. Review ni based dari apa aku kumpul apa kata editor dan nilaikan sendiri setelah membacanya. Kemudian aku selit sikit pasal kata pembaca lain lak.

Tajuk
 – tak secatchy sekarang, cuma aku suka sebabnya novel ni sepatutnya diterbitkan 7 tahun lepas yang zamannya sudah agak berlalu. Namun tak mengapa, janji ia terbit jua. 
-       Ia lebih kepada romantik dan sastera berbanding tajuk sekarang yang lebih santai dan chicklit (rasanya dah betul eja).


semua atur letak kena untuk novel ni. Perfect! bukan sebab aku yang tulis ye. Sebabnya pereka grafik ni punya idea.  Sweettt

Cover
-       ok! I luv it so much! Sungguh! Cantik sangat, dengan pepatung dan rama2 adalah simbolik pelepasan pasangannya, yang mana cover belakang tu tunjukkan mereka dah terbang bersama. Oh! How romantic k!
-       cover ini pun banyak membantu penjualan aku sebenarnya. Sebab orang tengok biru dan putih mendamaikan.
-       Siap ada gambar aku mekap lagi. Mwahaha…gambar tak menahan. Tu gambar masa shooting raya team. Memang dinie mekap macam pengantin katanya..konsep Alaf sekarang lak memang letak pic novelis kt belakang, malu dowh.



tak silap ni masa kat Aeon Tebrau. Kat sini ada Harris ke apa. Aku pun dah lupa. Cuba tengok timbunan novel. Banyak gilerrrr..Jadi sebagai penulis baru memang kena bersaing sengit. Sebab biasanya peminat novel, dia akan beli novel penulis yang mereka dah biasa (peminat novel tegar) atau review mulut ke mulut. So far, aku tak tahu lagi sales camna, InsyaAllah ok, amin2



Jalan cerita
-       Editor aku kata jalan cerita ok, ada pengisian, kita boleh paham. Cuma dia tak nak bebankan pembaca dengan ‘flash back’ dengan citer sekarang. So dia mintak aku himpunkan semua kat depan dan letak cerita sekarang kat belakang.
-       Aku kononnya nak buat macam Abdul Rahim Awang & Ramlee Awang Murshid (antara 2 penulis novel yang aku suka amat – selain Lily Haslina Nasir & Aisya Sofea – see, rujukan aku pun orang lama yang sorangnya dah tak menulis pun).
-       Berbalik pada flashback. Sebab 2 Awang penulis tu (jangan marah aa), menulis dengan berkesan. Pembaca macam tertanya2 sapa si X & si Y ni, sebab dibuka skit2 cerita dia kat depan. Last baru tau sapa. Yang tu lah aku nak buat.
-       Tapi aku tahu, aku penulis baru. So, mungkin masa menulis aku dah terover xcited dan anggap pembaca pun seronok macam aku juga. Tapi editor akan betulkan tanggapan kita. Jadi, bila aku baca balik yang dah dibetulkan. Aku tahu dia lagi betul. Kesimpulan, jangan syok sendiri naa.
-       Dari awal sampai akhir, aku rasa ok jalan cerita, sampai ending cuma mungkin aku belum sampai tahap penulis lain yang dah otai, yang boleh bawa pembaca mendayu2 citernya. Mungkin sebab watak aku terlalu banyak (ni yang diceritakan sendiri oleh staff Karangkraf Mall) sebab tak puas hati ada watak yang mati macam tu je, tanpa balasan yang patut.
-       Dan pagination yang agak sikit, means tak padan dengan watak banyak.
-       Mwahaha..macam2 kan.


ada lagi yang aku tak baca rupanya. Nak kena mencari dengan gigih di Pesta Buku akan datang. Cuma kalau aku tulis jalan cerita macam dia, ada ke orang nak baca. Sebabnya remaja zaman aku dah jadi pembaca yang lain. Dah digantikan dengan pembaca generasi Y yakni millenia yang hampir peratusannya lebih suka santai berbanding maksud tersirat ni. Pergh! panjang lak komennya.



-       Cuma bila citer aku tiada unsur nikah paksa, means yang banyak dituliskan novelis sekarang. So yang romantic tu taklehla aku lebihkan. Sebab kita tak mahu galakkan uda dan dara berlebihan masa bercinta. Adalah skit aku tulis pegang tangan, lengan, tapi setakat tu je. Nak tulis lebih2 memang tak sesuai. So kat situ aku dah kurang tarikan romantik.
-       Tapi staff Karangkraf Mall ada bagitau yang masa rombongan TV3 datang buat lawatan masa majlis buka puasa sama di Karangkraf, novel ku antara 10 novel yang diberi kepada salah satu penerbit drama. Penerbit ni memang banyak siarkan drama bersiri kat Akasia ada, astro pun ada. Siap tanya ada shooting lokasi di London tak? Dorang kata tak, tapi ni untuk citer ada banyak watak dan nangis2 punya. Hehehe.
-       Tapi aku tak harap sangat. Serius. Novel pertama pasti banyak kekurangan sana sini. Biasanya dia utamakan yang 3 novel ke atas. Mak ok je, kalau ada rezeki Alhamdulillah, kalau takde, cuba hasilkan yang lebih baik. Tapi tak salahkan nak berangan2.
-       Ada beberapa orang pembaca baru, means kawan2 aku lah. Sebaya. Yang memang dah lama tak sentuh novel, akhirnya baca novel aku sebab teman sendiri yang menggarap (terima kasih banyak2, uols tahu sendiri diri uols kan), dia kata best sangat citer ni. Satu yang aku rasa sebab aku ambil sendiri kawasan yang dekat tempat aku, so mereka merasakan itulah diri mereka. Weeee, banyak scene juga adalah kisah benar, aku tambah bagi sedap lagi. Tak sangka wei aku boleh tulis sampai 500muka surat.
-  Ada juga pembaca baru yang kebanyakkannya budak sekolah kata cita aku pun best. Mungkin sebab depan2 tu citer zaman kanak-kanak membawa zaman remaja hingga ke dewasa. So, mungkin pertalian ada pengaruh kuat sikit.
- Cuma golongan yang agak sukar untuk ditarik ialah golongan pembaca novel tegar itu sendiri (aku rasalah, pendapat peribadi aku). Sebabnya mereka dah biasa baca novel dan mereka boleh menilai cerita tu sendiri. Disebabkan citer aku kurang part romantik (sebab belum kawin) mungkin faktor X-menyengat tu takde. Tapi takpe, aku terima segala komen dan cuba improve lagi.

 
saja refresh pic lama



Watak
-       Ada pembaca bagitahu aku, dia lagi suka watak Firdaus dikembangkan. Firdaus yang arrogant, angkuh, perasan hebat itu akhirnya jatuh cinta pada Lydia. Berbanding kisah Lydia dan Imran (watak yang bercinta sejak kecil) tu agak clitche, watak baik yang macam takde tarikan sangat.
-       Bila aku fikir balik, memang banyak drama adaptasi pun kisahnya begitu, mula2 benci, marah pastu bertukar sayang. Aku faham.
-       Tetapi ada juga pembaca yang sukakan watak Imran dan Lydia yang akhirnya bersatu jua. Mempertahankan tarikan pandangan pertama hingga ke dewasa antara storyteller yang best.
-       Ada yang tak suka watak Imran yang dianggap mudah tergoda dengan kecantikan wanita lain. Hehe, itu lah kelemahan Imran sebenarnya. Aku nak tonjolkan lelaki sebaik manapun, ada sisi negatif dia. Kena plak girlfren asik sibuk memanjang, tu yang naik daun. Tapi lepas tu dia sedar dan cuba ubah sikap dia kembali.
-       Dalam citer ni, aku nak tonjolkan watak Lydia yang agak rapuh. Tetapi dengan jumlah muka surat yang agak terhad, tak aku nafikan banyak yang perlu dipotong. Sayangnya, tapi editor aku kata aku suka meleret. So aku pegang point dia. Untuk manuskrip kedua ni, InsyaAllah aku akan buat padat dan takde yang tertinggal.
 - Yang paling menarik aku terima komen dari pembaca bukan Melayu. Tetiba dia request fren aku dan tag bait2 indah dalam DDH. Tergamam aku jap. Tak sangka dia baca dan bagi review yang bagus juga.



tq pembaca yang dihormati. Rasa sangat terharu gitue...


Bahasa
-       sudah ku katakan dari awal yang citer ni dah diperam agak lama, so memang time tu yang trend adalah bahasa indah, ala2 sastera. Berbeza sekarang yang popular bahasa santai, yang pembaca sekarang tak nak suka berat2, suka romantik macam kahwin paksa, mesra gitu.
-       One of editor yang menilai,

kata bahasaku agak berat. Dia pesan lepas ni jangan tulis macam Dewan Bahasa & Pustaka (DBP). Hahaha, akan ku ingat pesanmu sifu.
-       Tapi bila baca balik, aku rasa tak percaya menulis bahasa indah. Weehoo, masuk lif tekan sendiri. Sebabnya aku pernah baca novel sasterawan, so adalah sikit aku olah sendiri, jadi stail aku. Sedap pula baca. (ok sila muntah hijau).

Emosi
-       aku cuba bawa emosi gadis dirundung malang, cuba hayati penderitaannya. Ada yang kata sampai sebab dia menangis teresak2…huhu,
-       Ada yang kata tak sampai sebab gaya bahasa lum sampai kehujung hati.
-       Tapi, aku akan terima semua kata2 ni sebagai semangat untuk aku berkarya yang lebih sedap di masa akan datang. InsyaAllah.

sapa penah baca novel ni? Ok kita gang...zaman 90an...mwahahaha..masa tu zaman perpustakaan bergerak lagi okey...khutub khanah desa pun ada. Itulah sumber pembacaan kami masa tu. Nak membeli kena ke Kota Bharu kedai Muda Osman. Takpun tunggu Pesta Buku Kelantan yang setahun sekali itu. Walaupun tajuk nak dekat2 sama, tapi jalan citer memang lari jauh. Tapi Ahadiat Ahakshah memang antara top novelis. suka sangat dia..plus masa tu dia pun muda dan hensem lagi. Ye lah, zaman 25 tahun lepas katakan..



Nantilah ada masa aku print screen member2 aku review lak ye...


p/s : InsyaAllah, cepat sihat, lagi cepat  boleh bahagi masa dengan betul untuk manuskrip kedua. Amin2...


 

Sunday, 10 August 2014

Diy bawang goreng

Penah tak masa korang dah habis tulis, dah letak gambar cantik2, dengan caption jah, pastu tekan button publish dia sewel?

Ha, macam tu lah aku kena pagi tadi. Geram sey, sampai aku dah pegi jenjalan pastu makan semua, ni ngadap komputer, masih takleh nak sent. Aku syak memang hang, tapi page macam fb lain ok, so aku pangkah ah..pastu bila on balik, semua dah takde sey. Sedey tak? kan janet kan?

Oklah, citer asalnya ialah pasal bawang goreng. Memandangkan aku memang dibesarkan oleh mak ku yang tukang masak, jadi segala benda diy memang makanan dia. Lagi lah orang lama2 ni kan, mana dorang suka beli, buat lagi bagus dan bersih katanya.

Bila kawin, mak mentua aku pun suka buat sendiri. Kiranya semua emak2 kita, generasi M ni rajin ye. Bawang goreng ni bagi sesetengah orang memang dia tak gemar pun, tapi bagi aku ni penambah perisa. Masa kecik2 dulu, selain budu, kalau ada bawang goreng dan nyior goreng (kelapa parut yang digoreng tanpa minyak & dimesin halus), memang ngam2 sih. Nak2 kalau dapat minyak balance ikan goreng/bilis, diam2 aku masuk dapur, campur dengan nasi sikit (yang ni jangan tiru).

Biasalah, masak soto kena ada bawang goreng, nasi minyak ke hapa memang semua kena ada item ni. Tapi bila tengok kat kedai...erk! semua dah hancur luluh. Macam kena mesin lak rupanya. pastu ada citer yang tak sedap macam bawang yang dijual tu campur dengan plastik nak bagi rangup..gulp! macam2. Jadi paling selamat, diy je

Nak buat bawang goreng, step pertama kena pilih bawang merah dulu, yang molek2, sedang2 dan segar biasanya dibeli di pasar tani/pasar malam. Kalau kat pasar raya tu ada, tapi tak secantik bawang kat sini lah.

Pastu bila dah kupas kulit bawang sambil mengalir air mata tengok hindi kononnya, mayang lah halus2
jangan halus sangat nanti bila goreng tinggal rangka jer. 

goreng dalam minyak panas, balik2 kan selalu. Jangan korang gedik nak gi jemur kain sat. Memang rentung ah 
orang dulu2, kering kat surat khabar, bentang besar2. Aku keringkan kat tisu cukup, sebab tak banyak pun. Pastu antara tip dia sebenarnya ialah walaupun kita dah angkat, dia sebenarnya tengah masak gak tuh. Tu pasal kadang2 bawang goreng kita pahit kalau goreng agak lama. Jadi, masa bawang nak masak2, kena kecilkan api dan angkat sebab dia memang tukar kaler  cepat
taraa....dah siap untuk dimakan. Kat umah ni memang aku dan huby jer makan benda alah ni, tahan lah untuk 2 hari makan..hehe..Kuat gak rupanya ye.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013