Tuesday, 10 June 2014

Prolog







SEKALI lagi Datuk Lee Chong Wei mengungguli kategori Olahragawan Kebangsaan, mengenepikan atlit-atlit lain yang tidak kurang hebatnya. Percikan cahaya daripada kamera DSLR bertalu-talu menyimbahi acara berprestij itu. Dia juga tidak ketinggalan merakamkan kenangan bersejarah itu dengan telefon pintarnya yang baru sahaja dihadiahkan orang tersayang.

 Sorry, are you Lydia Taufiq?

Lydia berpaling ke arah suara tersebut. Dia mengamati penampilan wanita berbaju kurung moden daripada fabrik yang tentu mahal harganya. Lengkap bersama perhiasan barang kemas yang berkilau-kilau daripada leher dan pergelangan tangannya.

“Ya saya…” ujarnya lagi lalu menghulurkan tangan. Disambut dingin perempuan lingkungan pertengahan abad itu. Senyuman yang lahir daripada perempuan itu juga nampak dibuat-buat.

“Lydia!” Firdaus terus duduk di sebelah lalu menampar lengannya. “Kau kalah! Orang lain yang menang. Jadi kau kena tengok wayang dengan aku,” katanya selamba. Namun, setelah melihat Lydia membulatkan matanya, baru disedari ada ketegangan sedang berlaku. “Err... maaf, saya ada kerja nak dibuat.” Dia terus beredar dari situ.

“Maaf, dia rakan sepejabat saya,” tutur Lydia penuh hemah. Tidak mahu mencederakan emosi wanita yang seolah-olah mahu menerkamnya sahaja. Mungkin dia salah seorang tetamu korporat yang hadir di majlis Anugerah Sukan Negara. Mungkin juga isteri kepada mana-mana kenamaan yang tidak memahami cara bekerja orang media. “Jadi ada apa yang boleh saya tolong?”

“Datin Sairabanu, emak Imran. Boleh kita bercakap sekejap. Tapi, bukan di sini. Lebih baik kita ke coffee house,” ujar wanita itu dalam nada sinis.

Lydia terdiam. Berdebar-debar hatinya. ‘Kenapa Imran tak beritahu kedatangan emaknya?’
Mereka sampai ke café yang agak lengang. Kedua-dua wanita berbeza usia itu mengambil tempat duduk yang agak tersorok sedikit daripada pandangan orang ramai.

Well, I harap you tak terkejut dengan kedatangan I. Kebetulan, I dapat tahu you kerja malam ni. Sebab tu, I datang.”

Lydia hanya menggeleng. Walhal fikirannya berselirat. Apakah makrifat mama Imran hingga sanggup bertemu dengannya? Di tempat yang tidak sesuai pulak tu. Nak merisik ke?

“Memang selalu kerja lewat malam ke?”

“Tak, Datin. Saya hanya bekerja jika ada majlis atau perlawanan sahaja. Selebihnya kami bekerja mengikut jadual,” beritahu Lydia.

“Oh! Jika ada perlawanan berlangsung sampai lewat malam, you pun akan sampai rumah masa orang lain nyenyak tidur, begitu?”

Lydia hanya mendiamkan diri. Menunggu kata-kata seterusnya daripada perempuan angkuh dengan darjatnya ini.

“Susah juga sebenarnya kan… Antara memilih pekerjaan yang disukai ataupun kekasih hati? Kalau diberi pilihan, sanggup ke you tinggalkan kerja sekarang untuk berkahwin dengan Imran?” sindir wanita itu lagi.

Lydia terkedu. Tidak disangka soalan itu akan terlintas di benak wanita yang juga sedarah dengan Imran. “Maaf, Datin. Saya rasa lebih baik saya berbincang dengan Imran terlebih dahulu sebelum…”

“Sebelum segala-galanya terlambat?” Pantas sahaja Datin Sairabanu mematahkan ayat Lydia. “I tahu hubungan you dengan Imran serius. Tapi sampai sekarang, I tak nampak the ending of love… atau you sekadar nak mainkan hati dia?” desak Datin Sairabanu. Kerana gadis itu, anaknya seakan lupa dunia sebenarnya. Dia tidak akan membiarkan Imran terpedaya dengan pesona palsu.

“Sebenarnya kami dah lama bercinta, Datin. Hampir enam tahun. Hubungan kami memang serius. Tak pernah terlintas di fikiran saya untuk main-main. Cuma, biarlah saya stabilkan kerjaya terlebih dahulu sebelum melangkah ke gerbang perkahwinan,” jawab Lydia penuh yakin. Walaupun keyakinan itu sebenarnya merundum bila melihat cara wanita itu berinteraksi dengannya.

“Oh! I fikir kau orang dah matang dalam buat keputusan. Imran 27 tahun dan you pula 26. Takkan masih dalam proses menstabilkan karier masing-masing, hingga lupa nak kahwin?” herdik Datin Sairabanu lagi.

 “Saya tahu Imran dah cukup syarat untuk berumah tangga. Saya yang masih belum bersedia sebab saya mahu berbakti kepada keluarga terlebih dahulu. Saya cuma minta tangguhkan masa. Itu aje.”

“Tangguhkan sampai bila? Sampai Imran terpaksa cari perempuan lain?” Datin Sairabanu merenung Lydia dengan tajam.

“Maafkan saya, Datin. Kami masih belum bincang hal ini. Nanti bila ada masa, saya akan bincang dengan dia.”

“Macam mana nak ada masa… kalau malam-malam begini pun you masih kerja? Semuanya I tengok dimonopoli kaum Adam. Apakah bertepuk tampar dengan rakan pejabat lelaki di kira perkara biasa? You tak rasa itu sangat murahan ke?”

Lydia menggigit bibirnya. Tangannya menggeletar. Disembunyikannya dengan memegang bahagian belakang kerusi. Kasar sungguh bahasanya. Tak padan dengan status yang dipegangnya ini.

“Tapi Datin… memang itu rakan sekerja pun. Kami takda apa-apa,” terang Lydia.

Datin Sairabanu merengus kasar. Baginya tiada langsung kebaikan gadis yang menjadi pujaan hati anaknya ini, melainkan wajahnya yang sedap mata memandang.

“Seronoklah macam tu. You berfoya-foya di sini dengan alasan kerja. Imran pula menanti you yang disangkanya sangat baik. Oh! Adilnya dunia ini.” Datin Sairabanu mencemik, langsung tidak memandang gadis polos di hadapannya. Dia sangat benci gadis ini.

“Saya rasa Datin salah faham. Sebenarnya…”

 “I pun tak faham kenapa Imran boleh terpikat dengan you. Kamu berdua sangat jauh berbeza. Seorang dalam dunia korporat, seorang lagi dalam industri hiburan. Jadi mana kaitannya?”

‘Pedihnya ya Allah. Kenapalah aku harus bertemu dengan orang yang tidak pandai langsung menjaga bahasanya? Sekurang-kurangnya berbasa basilah untuk menjaga hati orang. Dan hiburan? Dia ingat aku bekerja dengan cara berhibur ke?’

 “Beginilah Lydia, kita ringkaskan cerita. Imran satu-satunya anak lelaki kami. Dia harapan ayahnya untuk meneruskan legasi bisnes. Lagi pula dia selalu outstation. Dia memerlukan seorang isteri yang sentiasa bersedia untuk mengikutnya ke mana sahaja. I think you understand what I’m talking about!

“Maafkan saya, Datin. Saya tak bermaksud mahu melambatkan perkara ini,” sangkal Lydia, juga dengan nada yang agak lembut, walau hatinya berdentam detum mahu meletup.

“Ringkaskan cerita, jika Imran terpaksa outstation dalam jangka masa yang lama, macam I tanya tadi. Adakah you sanggup berhenti kerja?”

Dum! Soalan yang menjerat dirinya sendiri. Soalan itulah yang mahu dielakkan daripada mula. Kenapa perlu mengaitkan kerja dan hubungannya dengan Imran? Perbandingan yang tidak setara sebenarnya. Tetapi kata-kata itu hanya bergema di dalam hati. Tidak terluah dengan kata-kata.

“Lydia,  berpijaklah di bumi nyata. You dengan Imran langsung tidak sepadan. I harap you takkan kecewakan Imran. I have more attractive girl to him. So, don’t waste your time!” tempelak Datin Sairabanu lagi.

Lydia terdiam. Tak mungkin mama Imran sanggup menghinanya sedemikian rupa?

Sorry, I have to go. So, I hope you will think about it. Bye...

Lydia hanya memerhati lenggang wanita yang masih kelihatan anggun. Maklumlah wanita ternama berbanding emaknya yang hanya berada di sawah bendang seharian. 
   
Mengapa mama Imran beria-ia mahu dia memutuskan hubungan dengan anaknya? Adakah hanya kerana mereka tidak setaraf? Atau mamanya malu bermenantukan seorang gadis yang tiada apa-apa? Adakah Imran tahu tentang pertemuan hari ini? Adakah mamanya mengetahui rahsia ku selama ini? Tak mungkin! Imran sendiri tidak pernah mengetahuinya. Kusut! Sangat kusut!

‘Sudah tentu kami tidak akan bahagia jika mama Imran bersikap begini. Kenapa perlu ada orang ketiga antara kami? Hubungan yang makin renggang nampaknya memunculkan titik-titik perpisahan. Antara aku dan Imran, bagaikan jasad dan nyawa. Tetapi andai kata kami tidak dijodohkan bersama, aku harus redha menerimanya. Ya Allah! Kuatkanlah semangatku untuk menghadapi saat-saat ini.’


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013