Monday, 8 June 2015

Cabaran mendidik anak

Kisah anak2, takkan pernah habis.
Masa baby, ragamnya nangis, sakit demam dan lain2.
Masa toddler, ragamnya meniru ajuk kita, tantrum, hiburkan kita dan lain-lain.
Zaman sekolah rendah ragamnya pula berbeza, main2 dan belajar.


Cinta, sayang, geram, marah dan lain2
Aku harus akui yang ‘parenting skill’ memang kurang. Namun perlahan2 aku gilap kembali. Bertanya pengalaman kawan2 dan ubah suai mengikut semasa. Paling nyata perbezaan didikan aku & suami. Maklumlah, dua orang yang dibesarkan dalam suasana berbeza mesti memiliki tahap yang berlainan untuk mencorakkan anak2nya. So far, bagi aku takda masalah. Kami okey.

semua perlu dipelajari, ada banyak buku untuk dibaca, juga pengalaman untuk dipraktikkan. semuanya banyak membantu



Tetapi...
macam mana nak bagi anak dengar kata?
Macam mana nak minta anak belajar?
Macam mana nak suruh dorang cemerlang seperti orang lain?

Susah!
Sebab setiap orang potensinya berbeza.
Itulah yang aku tulis saban masa. Buku2 parenting, pakar sekalipun tulis bagi masa pada anak. Ada anak yang lambat dan ada anak yang cepat. Itulah aku lakukan, tidak terlalu memaksa. Tapi, bila biarkan mereka pula bermaharajalela. Eh! Ni macam nak bagi mama marah kan? Semua ni buatkan aku berfikir kadang2 rasa sampai kata, betul ke apa yang aku lakukan ini?

Cuba...
Membandingkan kebolehan mereka dalam pelajaran dengan orang lain memang tidak patut. Malah, aku sendiri yang menulis untuk majalahnur bahawa setiap individu berbeza jadi pendekatannya berbeza.

aku sampai baca buku ni. Memang bagus. Sangat recommend bagi ibu2 yang mahu mendidik anak2. Penulis ini cabarannya kerana mempunyai anak autisme, Tapi cara dia mendidik sangat boleh diteladani. Mulakan dengan memohon dan berdoa kepada Allah, diminta mudahkan segala2nya. Mohon maaf kepada emak, caranya pun berbeza. Oh! 
Melihat result anak2 kawan yang cemerlang. Bukan setakat dapat A untuk semua subjek, malahan markah 100. Tapi anak aku? E & F? OMG! Apa yang telah aku lakukan? Baru darjah 2 tapi ketika inilah nak score. Mengikut kata rakan ku di PA&MA, soalan darjah 1,2 &3 senang nak score. Kalau result teruk bermakna mereka tak faham apa yang dia belajar. 

Ni lah anakku, tak faham soalan. Hehe, (maknya sibuk sangat kan)


Jadi, bagaimana? Penyelesaiannya beli buku2 latihan untuk mereka buat. Buat lah sekejap, pastu main. Biar dorang main sampai rasa patut aku marah kena lah marah.


Amin2..

Kanak2 daya ingatannya memang cepat lupa. Kena selalu ingatkan. Itulah yang selalu aku buat, ingatkan. Tetapi bila macam tu dorang ambil mudah pula. Jadi, buku tulis tak betul ke cara aku tak kena?



 Kalau nak kata air tangan ibu, aku selalu masak. Kalau tengok fb aku yang lama pun, memang aku suka masak, walaupun biasa2 ja. Huhu...Menerusi pembacaan, orang alim kata ibu bapa kurang doa. Ini harus aku akui. Mungkin ini yang aku kurang. Perlu perbaiki lagi.


Anak2 adalah anugerah terindah. Perlukan kesabaran & ilmu tatkala mendidiknya. Allah, berikan ku kesempatan untuk mendidik mereka dengan sebaik2nya sebelum kau menjemputku. Amin2

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013