Saturday, 19 March 2016

Aku rindu nak menulis novel

Tajuknya itu.
Kalau orang lain tajuknya mesti "Aku rindu nak menulis" - tapi aku mesti tambah perkataan 'novel' di belakangnya. Sebab menulis adalah kerja harian/asasi/rutin/makanan.

Tapi itulah, banyak faktor - penat, masa, kekangan kerja, bz dan 1001 alasan lagi yang memang dah ada kat kepala.

AKu bukan sekadar memberi alasan - sebab aku bukan lagi muda - perlu dahulkan tanggungjawab baru minat - jeles dengan orang yang kerja asasnya lain dan dia boleh menulis - dengan lebih baik kala mengarang novel.

Aku pernah bertanya  pengarang Sinar Harian masalah ini "Kenapa kita, orang media - yang ada asas menulis, ada ilmu, ada pengalaman macam2 tapi tak boleh menulis novel? Atau sekurang2nya buku pengalaman diri sendiri (buku pojok)"
Jawapan : Mereka yang berjaya membuat buku kebanyakkannya bukan dari disiplin penulisan kerana itu bukanlah kerja asas mereka. Kerja mereka berbeza, jadi mungkin untuk lari dari stres, penulisan dianggap 1 terapi. Tapi bagi kita orang yang sentiasa berhadapan dengan deadline - itu adalah klimaks stress, abis tu takkan dah balik, nak ngadap benda yang sama? Lagi stress la jawabnya. Dia ada 2 buah buku umum tapi dah berapa tahun tak sempat buat buku dengan alasan di atas.

Ya ! Aku cemburu dengan orang yang boleh menulis setahun 1 novel, sedangkan aku? Untuk menyiapkan naskah pertama pun ambil masa 3 tahun. 2011-2014. Tahun ini 2016, aku berangan untuk ada novel kedua, tapi tak tahulah, bayang siapnya pun belum nampak. Kononnya nak menaip masa cuti & emcee, tapi banyak gangguan - nak update instagram bisnes lak (walau sendu)...pastu tengok faceboook. haha Bila nak menaip ni?


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013