Sunday, 20 March 2016

Anak kita vs anak orang

Antara topik yang jarang aku update kat blog ialah anak2. Segan pun ada, sebab dok bercerita fasal anak2 pada public, takut la pula membuka aib sendiri atau ada yang tak puas hati ke nanti. Ya, tak semua citer boleh umum kat public. Maklumlah, bila kita amik keputusan untuk share di media sosial/internet, so kita bersedia untuk menerima pujian/kutukan. Itu perkara biasa.

Budak2 memang cepat membesar. Kalau korang tengok gambar kat header tu, masa gi Legoland tu dalam awal tahun lepas, masa tu dira lum pakai tudung, sekarang dah pakai tudung, tingginya beberapa inci lagi nak sama tinggi dengan maknya.

qimi lak makin membesar, tantrum dah makin kurang (kalau tak banyak lagi, masih dalam pengawasan lagi). Mia pun dah makin dewasa, cuma perangai je macam budak2, maklumlah anak bongsu-selalu berangan jadi Frozen atau babby. Salah aku gak sebab dulu2 selalu panggil dia princess. Kan dah kena balik.

Mereka anak syurga - yang selalu bergaduh, kemudian baik. Jerit2, tak dengar kata, banyak main tab berbanding baca buku. Kalau ayah dia suh baca buku pun, buat2 tak dengar, habis2 tengok je buku tu. Pastu selalu lupa itu ini, nak kena ingatkan betul2, step by step. Selalu peningkan kepala mak dan ayahnya. Sampai aku kata pada diri sendiri. "Macam mana bila aku sudah tiada? Mampukan ayahnya handle seorang dengan keadaan makin meruncing sekarang?"- memang susah. tapi hidup kan untuk diteruskan.

Mereka tak secermerlang anak2 orang lain -"itu yang selalu diceritakan" - straight A, selalu baca buku, takda tantrum, tak lawan cakap dan lain2. Tapi biarpun begitu, aku berdoa pada Allah, biar mereka dijauhkan dari malapetaka yang lebih dasyat, perangai tu memang kena ubah, tapi kita perlu lebih berusaha untuk mendidik mereka - aku kadang2 kalah. Tapi kena kuat, walau selalu dilambung badai. 

Disebalik kekurangan yang ada, mereka anak yang mendengar kata, rapat dengan kami, demand juga sebab dah terbiasa hidup dalam kesenangan. Berterus terang, dah selalu kena bebel-buat juga akhirnya. Setakat ini, Alhamdulillah, cuma mungkin kurang bernasib baik dalam pelajaran. Susah! Memang susah, sebab dengan aku yang sentiasa bz- huhu. Selalu aku interview orang berilmu agama tinggi ; pesannya - berdoa-kerana qada dan qadar sudah ditentukan, namun doa yang bersungguh2, Allah akan pandang jua.

"Ya Allah, kau maha Penguasa, Kau maha membalikkkan hati2 makhlukmu. Jaga mereka Ya Allah. Hanya Kau maha mengetahui segala-galanya dan yang terbaik untuk semua hambamu"

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full design and Custom Blog Design by jiakreatifelt.comon 12 November 2013